Monday, December 11, 2017

Snowtinggham


Highfield Road, Nottingham
“Tidakkah kamu melihat bahawa Allah menggerakkan awan, kemudian mengumpulkannya, lalu Dia menjadikan bertindih-tindih, maka kelihatanlah olehmu hujan keluar dari celah-celahnya. 
Dan Allah menurunkan dari langit, gunung-gunung berisi butiran-butiran es yang dijatuhkan kepada siapa pun yang dikehendaki-Nya, dan dipalingkan dari siapa pun yang dikehendaki-Nya. 
Kilauan kilat awan itu hampir-hampir menghilangkan penglihatan.” (An-Nur:43)

Ended my tilawah and tadabbur after maghrib at this ayat :') Subhanallah, such a coincidence sebab hari ni salji turun dengan sangat lebat dekat Nottingham. Amazed at how Allah menyusun segala aturan. Dari sebesar-sebesar mengawal cuaca hingga sehalus-halus penyusunan kehidupan -- yang mungkin secara kasarnya hanya pada tilawah ayat berkisar salji je.

But, it's not a 'je' moment for me. I get the goosebumps bila Allah mengatur supaya aku membaca ayat tentang salji pada masa yang aku kira sangat tepat dengan apa yang berlaku sekitar.

Subhanallah for all of His creation, Subhanallah for all of His beautiful plans (:

Dunkirk, Nottingham

Hanya pada salji itu sahaja, aku dapat merasa cinta dan kasih sayang dari Dia. Kemudian disalurkan pula kepada orang sekeliling, dan cinta dari Tuhan yang mereka terima itu diekspresikan pula kepada aku.

Ibarat rantaian cinta yang tiada hentinya.

Alhamdulillah for all the uncountable love and blessings that we received endlessly.

Atas segala nikmat yang diterima moga kami ini akan sentiasa dimasukkan dalam golongan hambaNya yang sedikit, yakni hambaNya yang bersyukur. Bukanlah pula hambaNya yang kufur.

Moga juga cinta ini tidak akan berkurang dan pudar walau diberi nikmat setinggi bukit atau dihantar ujian seberat batu. Malah atas segala hal yang diterima bakal menambah dan menguatkan lagi cinta kita pada Allah Rabul A'lamiin (:




Jazakunallahu khairan kathira usrahmates for the love and affections :) Moga cinta-cinta ini membawa kita lebih erat dan akrab dengan Allah

(Missing one in the photo)





"Kalau boleh tiada satu saat pun dalam kehidupan kita, keinginan terhadap Allah itu berkurang. Wana'uzubillah, jika ketika itu Allah menarik nyawa kita maka alangkah ruginya kita." - X